BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Wednesday, December 15, 2010

Mengapa Ya Doa Kita Tidak Dimakbulkan Allah???

Mungkin sesetengah daripada kita pernah merasa bahawa doa yang kita pinta sebelum ini tidak dimakbulkan Allah, walhal kita sudah memohon kepadaNya berkali-kali. Kadangkala kita tertanya-tanya kenapakah doa kita tidak dimakbulkan Allah. Kenapa ya???? Cuba kita lihat sejenak mengapa doa kita tidak dimakbulkan Allah?? Ibrahim bin Adham menyebutkan bahawa ada sepuluh perkara yang menyebabkan doa tidak dimakbulkan :

1) Kita mengenali Allah tetapi kita tidak memenuhi hak-hakNya.
2) Kita membaca Al-Quran tetapi kita tidak mengamalkan isi kandungannya.
3) Kita mengaku mencintai Rasulullah s.a.w., tetapi kita sering meninggalkan sunnahnya.
4) Kita mengaku menjadi musuh syaitan laknatullah tetapi kita lebih senang mentaatinya.
5) Kita memohon dijauhkan dari seksa api neraka, namun kita acapkali menjerumuskan diri ke dalamnya.
6) Kita memohon agar dimasukkan ke dalam syurga Allah tetapi kita menjauhkan diri daripada amalan yang boleh membawa kita mendekatinya.
7) Kita tahu bahawa kematian itu pasti datang kepada kita tetapi kita tidak mempersiapkan diri kita untuk bertemu dengannya.
8) Kita sibuk dengan aib orang lain sedangkan aib sendiri tidak pernah kita pedulikan.
9) Kita banyak merasa nikmat Tuhan tetapi kita tidak pernah mensyukurinya.
10) Kita sering ikut mengiringi jenazah ke kubur tetapi kita tidak pernah mengambil ikhtibar daripadanya.

Daripada huraian Ibrahim bin Adham tersebut, maka sepatutnya kita melihat ke dalam diri kita sendiri, mengapa doa-doa yang kita panjatkan selama ini tidak pernah dimakbulkan Allah? Apakah kita sudah benar-benar menjadi seorang muslim dan mukmin yang taat sehingga Allah tidak memperkenankan apa yang kita minta?? Atau kita masih lagi terjebak dalam sepuluh hal di atas yang disebut oleh Ibrahim bin Adham sebagai penghalang daripada termakbulnya doa kita?? Jawapannya ada dalam diri kita sendiri. “Istafi qalbak”, tanyakan pada hatimu, demikian kata Rasulullah S.A.W.

Sahabat sekalian, apabila kita mendengar kata hati kita biasanya akan membuatkan kita tersedar akan kealpaan dan kekhilafannya. Kata hati adalah kata yang paling jujur dalam diri seseorang. Jika lidah sangat mudah untuk berbohong, maka hati tidak boleh dibohongi. Jika kata-kata boleh diputar belitkan, maka ungkapan hati sangat sukar untuk diingkari. Maka, saranan Rasulullah S.A.W. agar kita bertanya kepada hati kita, merupakan cara yang paling efektif untuk menjawab apakah kita sudah menjadi mukmin yang taat kepada perintah Allah S.W.T. atau sebaliknya. Jika kita sedar selama ini doa-doa yang kita panjatkan kepadaNya masih tidak mendapat sebarang jawapan dariNya, ini bermaksud masih ada hijab (penghalang) daripada doa kita dimakbulkan oleh Allah S.W.T.

Insya Allah... Kita muhasabah diri kita bersama. Apa yang masih kurang di dalam diri kita sama ada amal ibadah, amal jariah, perlakuan, perkerjaan kita dan sebagainya di dalam urusan harian kita, kita perbaiki dengan hati yang penuh ikhlas kerana Allah. Mudah-mudahan, apa yang kita usahakan ini mendapat berkat dan hidayah daripadaNya. Semoga Allah mengampunkan segala dosa yang pernah kita lakukan dan ditempatkan kita dalam kalangan orang-orang yang beriman dan beramal soleh disisiNya... Amin..

Muhasabah diri..

0 comments: